Bunga dari Roy

Gue baru dapet bunga mawar. Bukan dari pacar, karena gue emang ga punya. Tapi dari salah satu teman baik saya, namanya Roy. Ceritanya, gue dan teman-teman mau pergi bareng ke ulang tahun teman lama. Karena acaranya baru mulai jam 9 dan kita semua kepagian akhirnya kita nunggu di Boxmart Kemang buat ngebir-ngebir dulu. Gak lama, ada anak-anak SMA yang nyamperin.

“Kak mau beli bunga gak kita lagi cari dana nih.”
“Berapaan emangnya?” tanya Roy.
“Sepuluh ribu Kak.”

Setelah mikir-mikir sebentar Roy pun buka dompet ngambil duit dan ngebayar. Yang gue kaget tiba-tiba dia ngasih bunga itu loh ke gue.
“Nih doy, buat lo, baru pertama kali nih gue ngasih bunga ke cewek, bini gue aja ga pernah gue kasih.” Katanya sambil ketawa yang langsung disambut sama sorakan teman-teman yang lain.

Gue agak terkejut sekaligus senang loh, hehehehe. Soalnya ini pertama kalinya gue dikasih bunga. Gue senangnya tulus banget loh karena gue tau dia juga ngasih bunganya tulus banget. Gak ada maksud terselubung dibalik tindakannya itu, berlawanan sama teman-teman gue yang jadi heboh mencie-ciekan kita berdua. Gue gak lupa ngucapin terima kasih pastinya, terus kita berdua asik aja ngobrol lagi, terserah teman-teman yang lain mau ngomong apa, hehehe.

Sebetulnya gue dan Roy udah temenan dari SD, Cuma kita emang gak terlalu sering main bareng, apalagi sejak lulus dan pisah sekolah. Boro-boro main, ketemu aja ga pernah. Tapi karena ngurusin reuni SD bareng, akhirnya gue dan Roy sering ketemu dan jalan bareng. Tapi herannya gue ngerasa klop banget dia jadi temen gue, dan Roynya pun juga begitu. Gue suka gayanya dia yang santai dan easy-going. Wah pokoknya dia berubah banget dari dulu yang jaman SD keliatannya alim dan agak kaku. Yang gue rasain adalah gue nyambung banget sama dia. Temenannya tuh tulus banget, dan gue jarang-jarang nih ketemu orang yang kayak gini. Bisa nyaman mau cerita apa aja, mau gila-gilaan di tempat karaoke, atau ngebir bareng sampe pagi. Padahal dia udah punya istri loh, baru aja seminggu yang lalu nikah.

Yup, dia umurnya 21 tahun dan udah nikah. Waktu dia ngundang gue ke nikahannya, gue kira dia becanda, terus gue tanya dia alasan dia berani ngambil keputusan yang besar tu.

“Gila lu Roy! Lo masih 21 gitu. Ngapain sih nikah, puasin aja main-mainnya dulu.” Pas gue kasih pertanyaan itu mimiknya langsung berubah.
“Roy, lo gak MBA kan?” tanya gue, karena gue jadi agak ga enak.
”Enggak, gue pengen nikahin dia karena gue sayang sama dia, dan mau cepet atau lambat gue akan nikahin dia. Jadi ya kenapa enggak sekarang aja.”
Gue dengernya cuma diam. Dalam hati gue mau bilang “ Beruntung banget ya yo bini lo!” tapi cuma dalam hati sih.

Dua hari menjelang hari pernikahannya gue pergi jalan lagi sama dia. Dan obrolan pun mengarah ke topik pernikahannya lagi.
“Roy, gue penasaran apa sih alasan lo buat nikah umur segini. Kalo cewek mungkin biasa, tapi kalau cowok kayaknya jarang banget yang punya pikiran kayak lo. Kayaknya lo masih pengen main-main deh, lo ga takut nyesel nikah kecepetan?” tanya gue penasaran.
“Sebenernya doy gue nikahin dia karena empat tahun yang lalu gue udah merawanin dia.”
“Terus??” Gue agak bingung alasannya benar-benar di luar prediksi gue. Selama ini gue gak pernah denger cowok nikahin pacarnya karena dia udah ML sama ceweknya. Kalau nikah karena MBA banyak. Mau bilang cowok ini baik, tapi kok ga juga, tapi kalau dia tanggung jawab karena alasan itu kok baik banget ya.

“Gue tau arti keperawanan buat seorang cewek itu penting banget, apalagi buat dia. Jadi gue tanggung jawab. Gue sayang sama dia, gue udah ngambil punya dia, makanya gue pertahanin terus sampe 4 tahun gue pacarin, baru gue nikahin dia.”

Jujur gue agak kaget denger alasannya. Jarang banget cowok di Jakarta yang punya pemikiran kayak dia, apalagi dengan gaya hidup urban kaya di Jakarta. Gue kagum dengan kedewasaan dia yang umurnya baru 21 tahun itu. Gue bingung mau bilang dia bego karena ngorbanin masa mudanya yang masih pengen seneng tanpa beban, tapi di satu sisi gue bangga akan keberaniannya mengambil keputusan yang besar dan merubah seumur hidupnya. Semenjak percakapan itu, gue jadi memandang seorang Roy dengan cara yang berbeda.

Maaf ya Roy, tapi kok gue gak percaya lo sedewasa itu ya. Gue yakin banget kalau dia sebenernya belom siap berkeluarga. Umur 21 tahun itu bagi gue masih anak kemaren sore, masih pengen seneng-seneng, masih pengen main-main. Masih pengen hidup tanpa beban dan bebas. Umur 21 tahun itu masih suka mabok, dugem, ngebaks, pacaran, selingkuh, dan sederet pengalaman hidup lainnya yang menurut gue gak akan bisa lo alamin lagi kalo udah berkeluarga, apalagi punya anak. Emang sekarang adalah fase hidup lo yang kayak gitu, dan hasrat-hasrat itu pasti akan dialami oleh semua orang. Dan menurut gue Roy emang masih pengen bebas. Buktinya, dua hari menjelang hari pernikahannya aja dia masih ngajakin mabok bareng, hehehehe. Mendingan lo alamin sekarang kan daripada waktu lo udah nikah, udah punya anak, lo baru tergoda untuk nyobain hal-hal kayak gitu. Kalau kata gue “telat coy!”.

Pikiran jelek gue muncul, bahwa Roy nikah karena rasa bersalah dia udah merawanin ceweknya, jadi cuma keterpaksaan aja. Karena penasaran, gue mulai tanya lagi ke dia.
“Roy, seandainya lo gak merawanin dia, lo gak pernah ML sama dia, lo bakalan nikahin dia gak umur segini?” Dan ternyata jawabannya seperti yang sudah saya prediksikan.

“Kayaknya ga deh.” Jawabnya sambil nyengir.

Hahahaha gue ketawa sangat keras. Bener kan, umur 21 tahun itu masih cemen, masih ingin menikmati indahnya dunia pergaulan. Gue cuma mendoakan aja supaya rumah tangganya berjalan lancar sampe mati. Amin!

Roy… Roy… seandainya lo belom nikah, mungkin bunga mawar yang lo kasih maknanya bisa beda, hehehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: