my beloved shoes

kemaren saya akhirnya membuka kotak2 sepatu lama. dan ternyata saya punya beberapa sepatu yang baru dipake 1 atau 2 kali. sok kaya bener ya gw, hehehehe

akhirnya salah satu sepatunya kemaren saya pake lagi. lalu saya pikir2 kenapa ya dulu sepatu ini gak pernah saya pake, padahal ini sepatu kanvas loh, dan saya penggemar sepatu kanvas. dan padahal sepatu kanvas saya yg lama yg bermerek converse itu sudah sakit parah alias robek sana sini, udah kumel jelek deh pokonya, tapi kok saya cinta banget ya sama sepatu itu walaupun dia sudah sangat jelek sampe saya gak rela make sepatu kanvas yg lain, hehehe agak lebay juga nih gw

setelah saya ingat2 waktu itu saya gak pake2 karena sejujurnya saya tidak suka sepatu baru. make sepatu baru itu rasanya tidak nyaman. kita musti adaptasi lagi dengan si sepatu, belom lagi bagian belakangnya masih keras jadi gak enak buat diinjek (salah satu alternatif gaya memakai sepatu kanvas). udah gitu solnya juga kayanya masih tebel banget, dan saya merasa sepatu itu belom menyatu dengan kaki saya, hehehe. jadi akhirnya kemaren saya pake deh tuh sepatu baru tapi lama itu, walaupun masih gak enak dipakenya. kenapa saya pake kalo gak enak? karena saya sayang sama tuh sepatu udah beli mahal2 gak pernah dipake. dan saya merasa agak sedih pas ngeliat sepatu converse lama saya teronggok di rak sepatu pas saya berangkat. kenapa saya sedih? karena saya tau kalau saya lama2 udah kebiasaan dengan sepatu ini, dan sepatunya udah mulai lentur alias enak dipakai, saya pasti lupa sama sepatu converse lama saya itu, dan pada akhirnya dia pasti akan dibuang oleh mama saya seperti sepatu-sepatu lainnya sebelum dia.

saya dapet teori baru kalau teman itu sama seperti sepatu. bukannya bermaksud menghina, tapi filosofinya sama gitu. gimana cara kita mendapatkan seorang teman? awal kenal pasti kita belum nyaman cerita masalah pribadi kita kan, atau belum berani berbagai gosip tentang skandal cinta di kelas. dan disadari atau nggak kita itu pilih2 teman, mana yang cocok dengan kita atau nggak. kalau si wanda suka klub bola yang sama dengan kita pasti kita lebih nyambung, awalnya bisa ngomongin bola lama-lama ngomongin orang🙂. lalu kita mulai nyaman dengan si wanda, kemana2 bareng, gak di dunia nyata gak di dunia maya. lalu kita ketemu sama seli si temen baru. kita tau kita belom tentu cocok dengan si seli, tapi kita toh pergi juga dengan dia, nongkrong bareng dengan seli, mulai kenal lagi, musti penyesuaian lagi, lalu lama-lama si wanda mulai ilang dari pergaulan kita, padahal sebetulnya kita pengennya semua tetap berjalan beriringan, punya porsi yang sama. tapi pada kenyataanya emang gak bisa kayak gitu. semuanya ada waktunya masing2. kenapa ya kayak gitu? setelah saya ingat2 saya juga seperti itu, kalau lagi dekat sama segrup orang pasti saya seringnya main sama dia terus. sedangkan teman2 lama saya paling cuma kontek lewat fb, atau pergi makan bareng sekali2, lalu nanti ada masanya lagi bareng2 lagi.
semua orang punya naluri untuk mencoba hal baru dalam hidup. mencoba teman baru atau nyoba sepatu baru semua ada waktunya. tapi kapan dan bagaimana kelanjutannya kembali ke diri kita masing-masing. gak ada salahnya kan nyobain temen baru seperti nyobain sepatu baru. mungkin aja kita bisa nyaman akhirnya pakai sepatu baru tersebut atau bisa juga kita tetap lebih enakan pake sepatu lama walaupun kita tau dia udah jelek, kumel, robek2.

mungkin kali ini saya akan cuci bersih sepatu lama saya dan menyimpannya dalam box yang aman dan jauh dari jangkauan tangan si mama. supaya saya tau ketika kaki saya tidak sepaham dengan sepatu baru, sepatu lama saya selalu siap sedia untuk nemenin saya lagi🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: